Friday, August 25, 2017

Tanpa judul...

Anakku masih kecil. Dia anak tunggal. Tiada abang, tiada kakak, dan tiada adik. Kami hanya berdua. Hanya aku tempat dia bermanja, tempat dia melepas rasa, tempat segala-galanya. Dia menjadi seorang anak yang manja, kadang-kadang mengada-ngada, dan banyak kali pula, tidak boleh berdikari dan tidak mendengar kata. Banyak benda tidak boleh dilakukan sendiri, walau sudah berulang kali aku mengajarnya. Sering kali juga, kata-kataku tidak diendahkan, tidak diambil peduli... bahkan disambut senyuman perli...

Aku seorang ibu yang bukan penyabar mana. Sering kali aku terbabas. Bila tak tahan dengan perangainya, aku naik darah, dan biasanya, pahanya lah yang menjadi sasaran cubitanku...dia, sudah tentu, menangis, menjerit...walaupun sakitnya tidaklah seperit mana...

Siapa kata aku tak menangis...aku juga menangis di dalam...peritnya hanya Allah yang tahu. Aku selalu berusaha untuk menjadi seorang ibu yang baik, yang penyayang, yang penyantun, yang lembut hati... mudah bicara, seorang ibu yang tidak garang, yang bukan pembengis. Aku tidak mahu jadi sebegitu. Aku sentiasa berdoa, dan tidak akan berhenti berdoa...semoga Allah membantu aku untuk mendidik dan membesarkan anakku ini dengan penuh kasih sayang, penuh tanggung jawab...

Bersambung...

Thursday, May 25, 2017

24 Mei adalah hari ulang tahun kita diijabkabulkan. 25 Mei pula adalah hari kenduri kita. Peristiwa itu telah 22 tahun berlalu, tetapi apa yang berlaku pada hari tersebut masih kekal dalam ingatan. Tidak mudah untuk melupakan detik manis itu, walaupun perkahwinan kita terbina atas pilihan orang tua. Kita bahagia mengikut cara kita. Empat belas tahun, kita bersama tanpa ditemani cahaya mata. Dalam tempoh itu, pelbagai dugaan kita terima. Ada yang menghina, dan tidak kurang juga yang bersimpati, tetapi kita tenang sahaja menghadapinya, lebih-lebih lagi kamu. Kamu tidak pernah merungut dan bersungut. Kamu terima kekurangan diriku seadanya, kamu pasrah dengan ketentuan, qada' dan qadar Allah...sehinggalah pada 20 Ogos 2008, kita dianugerahkan seorang cahaya mata perempuan. Dialah yang menjadi penawar kesunyian kita. Dialah yang meriuh-rendahkan rumah kita, tetapi kita hanya sempat tatang dia bersama-sama selama 7 tahun ... kerana selepas itu, kau pergi dijemput Pencipta. Sedih dan pilu hati kami tidak terkata. Namun, kami pasrah dan reda... Kini anak kita sudah darjah tiga. Walaupun dia tidak sepintar dan secerdik anak-anak lain, tetapi dia cukup istimewa bagiku. Dialah penemanku sekarang, dialah yang menghilangkan kesunyianku...dia yang aku harap akan menjadi seorang anak yang solehah, yang patuh dan taat pada perintah Allah, yang berbudi dan berakhlak mulia. Ya Allah Ya Tuhanku! Bantulah aku dan bantulah anakku... Bahagiakanlah suamiku di sana. Tempatkanlah dia bersama-sama dengan golongan yang beriman. Kasihanilah dia sebagaimana dia mengasihani kami dahulu; sewaktu hayatnya. Amin...ya Rabbal alamin.

Friday, April 29, 2016

Masih cerita sama

Pada usia lapan tahun, dia masih belum boleh membaca dan menulis dengan lancar dan baik. Apabila ke sekolah, ada kalanya dia dimarah guru. Gurunya pula tidak tahu kemampuan dirinya. Kasihan melihat keadaan dirinya yang pulang ke rumah dan menangis pada pagi itu, aku mengambil keputusan untuk mencutikan dia buat sementara waktu. Dia akan diberi kelas tambahan di rumah. Apabila keadaannya sudah berubah, dia akan ke sekolah semula. Guru kelas dan guru penolong kanan diberitahu akan hal ini. Mereka bersetuju dengan tindakanku, cuma yuran bulanan sekolah masih perlu dibayar kerana kuminta daripada pihak sekolah agar jangan memotong nama dia dahulu. Nanti, dia akan ke sekolah semula. Moga dia dapat menguasai kemahiran membaca, menulis dan sudah tentu mengira dengan cepat.

Moga kau berkembang mekar dan cantik berseri; jasmani dan rohani seperti bunga ini, anakku!

Wednesday, April 27, 2016

Assalamualaikum. Malam sudah sampai ke tengah. Anakku sudah nyenyak di sebelah. Lenanya cukup nyenyak. Melihat turun naik nafas dan wajahnya yang bersih itu, hatiku menjadi sayu. Dalam usia yang sekecil ini, kau sudah menjadi yatim anakku. Teringat aku ketika kau balik dari sekolah petang itu. Kau bawakan sehelai borang yang diberikan oleh gurumu untuk umi isi. Kau tanyai borang apakah ini...Ku jawab borang anak yatim...kau tanya lagi siapa anak yatim....rupanya kau belum mengerti makna yatim..bila diterangkan barulah kau kata: ya, iham sudah tidak ada abah. Sedih dan pilu hati bila mendengarnya. Sabarlah anakku...kita akan teruskan hidup ini bersama-sama. Kita masih ada tempat bergantung yang maha hebat. Kita punyai Allah. Dia akan membantu dan menjaga kita anakku. Kita akan menjadi setabah Rasulullah...Ya Allah! Bantulah hamba-Mu yang lemah ini. Al-Fatihah kuhadiahkan untuk abah Ilham; suamiku.

Wednesday, March 23, 2016

Kecamuk rasa

Sudah lama penaku tidak menari di dada skrin ini. Mungkinkah kerana emosi yang tidak menentu, tapi kata orang, emosi yang turun naik ini boleh mencetuskan lakaran yang indah, atau mungkin lakaran yang berkecamuk...apa-apa pun, sebulan dua ini, emosiku merudum, terjebak dalam kesedihan yang amat sangat. Walaupun aku tahu, sedih itu tidak bagus...kerana si licik; syaitan akan menusuk jarumnya, menghasut mana yang patut. Sebagai manusia biasa, kesedihan ini tetap aku rasa, tetap tidak boleh dibuang sepantas masa...aku perlukan masa...aku perlukan ruang... aku percaya sedikit masa lagi ia akan hilang. Kegembiraan dan ketenangan akan muncul juga. Kepada-Mu ya Allah, aku panjatkan doa, semoga kesedihan dan kedukaan ini akan berlalu pergi. Aku akan terus tersenyum, walaupun di hatiku ada duka.